Headlines News :
::::::>>> www.DutaBangsaNews.com Membangun Kinerja Anak Bangsa Mengucapkan Selamat HUT TNI Ke 75 <<<::::::
Home » » Udara di Jambi Tak Sehat, Libur Sekolah dan Kuliah Diperpanjang Lagi

Udara di Jambi Tak Sehat, Libur Sekolah dan Kuliah Diperpanjang Lagi

Written By mansyur soupyan sitompul on Jumat, 20 September 2019 | 11.25

Jambi,dutabangsanews.com I Kabut asap dampak kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di Jambi membuat kualitas udara masuk kategori tidak sehat hingga berbahaya. Buruknya kualitas udara akibat asap itu, membuat Pemerintah Kota Jambi memutuskan memperpanjang libur sekolah.

"Berdasarkan data Air Quality Monitoring System (AQMS) Dinas Lingkungan Hidup Daerah (DLHD) Kota Jambi, bahwa kecenderungan kualitas udara akhir-akhir ini pada pagi hingga siang hari berfluktuasi berada di atas baku mutu dengan kategori sangat tidak sehat atau berbahaya. Maka, bersama ini di sampaikan bahwa kegiatan belajar mengajar di sekolah dari TK/PAUD, SD, dan SMP kembali diliburkan," kata Kabag Humas Pemkot Jambi, Abu Bakar, dalam keterangan rilisnya, Jumat (20/9/2019).

Libur tersebut diberlakukan selama 2 hari terhitung Jumat-Sabtu (20-21/9). Pemkot Jambi sudah tiga kali meliburkan siswa sekolah dampak kualitas udara yang sangat tidak sehat.

Data terbaru BNPB, pada Jumat (20/9) pagi, terpantau ada 695 titik panas di Jambi. BNPB menyatakan kualitas udara pagi tadi tidak sehat.

Kebijakan serupa juga diambil Pemprov Jambi yang meliburkan siswa sekolah di tingkat SMA/SMK/SLB di seluruh wilayah Jambi. Pemprov Jambi mengingatkan masyarakat untuk tidak lagi membakar lahan.

"Serta di ingatkan kembali kepada masyarakat, agar tidak melakukan pembakaran lahan yang dapat memperburuk kondisi udara," ujar Karo Humas Provinsi Jambi, Johansyah.

Kabut asap karhutla yang membuat kualitas udara tak sehat juga membuat dua perguruan tinggi di Jambi meliburkan perkuliahan. Libur itu terhitung sejak Jumat hingga Senin mendatang berdasarkan hasil keputusan rapat yang dilakukan oleh pihak kampus setempat.

Kualitas udara yang buruk juga mengganggu kesehatan warga. Tidak sedikit warga Jambi yang mengalami batuk pilek akibat terpapar asap.

Kabut asap juga diduga menjadi penyebab seorang bocah di Jambi mengalami iritasi mata hingga harus dirawat intensif di rumah sakit selama beberapa hari. Seorang warga di Muaro Jambi meninggal karena mengalami sesak napas akibat sakit asma yang diperparah pekatnya kabut asap.RED
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Published by : DutaBangsaNews.Com
Copyright © 2006. - All Rights Reserved
Media Online :
www.dutabangsanews.com