Headlines News :
::::::>>> www.DutaBangsaNews.com Membangun Kinerja Bangsa Mengucapkan Selamat Mununaikan Ibdah Puasa 1440 H - 2019 M <<<::::::
Home » , , » Kritik Era Firli Bahuri, ICW: KPK Senyap, Minim Penindakan-Surplus Buronan

Kritik Era Firli Bahuri, ICW: KPK Senyap, Minim Penindakan-Surplus Buronan

Written By mansyur soupyan sitompul on Rabu, 06 Mei 2020 | 23.30

Jakarta,dutabangsanews.com - Indonesia Corruption Watch (ICW) mengkritik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di era Ketua KPK Firli Bahuri. ICW menganggap KPK kini semakin lemah dalam penindakan korupsi, tetapi justru daftar buronan KPK kian bertambah.
"Perlahan tapi pasti, masyarakat semakin diperlihatkan bahwa KPK benar-benar menjadi lembaga yang tidak lagi disegani di bawah kepemimpinan Firli Bahuri," kata peneliti ICW, Kurnia Ramadhana, dalam keterangan persnya, Kamis (7/5/2020).

"Bahkan tak salah jika publik banyak menilai KPK di era Firli Bahuri tidak lagi menjadi Komisi Pemberantasan Korupsi, akan tetapi berubah menjadi Komisi Pembebasan Koruptor," sambungnya.Kurnia menyebut sejak Firli dilantik sebagai Ketua KPK, setidaknya ada 5 tersangka yang masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO), yakni Harun Masiku, Nurhadi, Rezky Herbiyono, Hiendra Saputra, dan yang terbaru pengusaha Samin Tan. ICW pesimistis buronan tersebut dapat ditangkap KPK karena tidak terlihat adanya komitmen serius terhadap sektor penindakan.

"Buktinya Harun Masiku yang sudah jelas-jelas berada di Indonesia saja tidak mampu diringkus oleh KPK. Akhirnya, model penindakan senyap yang selama digaungkan oleh Ketua KPK terbukti. KPK benar-benar senyap, minim penindakan, surplus buronan," ujarnya.

Menurut Kurnia, ICW mengaku tidak kaget dengan kondisi KPK saat ini. Sebab pihaknya telah menurunkan ekspektasi terhadap Firli cs sejak dilantik.

"Akan tetapi, ICW tidak lagi kaget melihat kondisi KPK hari ini. Sebab, sejak Firli Bahuri beserta empat pimpinan KPK lainnya dilantik, kami sudah menurunkan ekspektasi kepada lembaga antirasuah ini. Kami yakin mereka tidak akan berbuat banyak untuk menguatkan kelembagaan KPK. Hasilnya, sesuai dengan prediksi, KPK saat ini hanya dijadikan bulan-bulanan oleh para pelaku korupsi," kata kurnia.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Published by : DutaBangsaNews.Com
Copyright © 2006. - All Rights Reserved
Media Online :
www.dutabangsanews.com