Headlines News :
::::::>>> www.DutaBangsaNews.com Membangun Kinerja Bangsa Mengucapkan Selamat Mununaikan Ibdah Puasa 1440 H - 2019 M <<<::::::
Home » , » Firli Harap RI Tak Lagi Peringati Hari Antikorupsi karena Bebas Korupsi

Firli Harap RI Tak Lagi Peringati Hari Antikorupsi karena Bebas Korupsi

Written By mansyur soupyan sitompul on Minggu, 08 Desember 2019 | 20.21

Jakarta,dutabangsanews.com I Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) diperingati hari ini. Ketua KPK terpilih, Firli Bahuri, berharap suatu saat Indonesia tak lagi memperingati Hakordia karena sudah terbebas dari korupsi.

Firli awalnya bicara soal Hakordia sebagai keprihatinan bagi semua pihak karena peringatan Hakordia menandakan masih ada masalah serius yang harus dibenahi. Meski demikian, dia menyebut ada negara-negara yang tak memperingati Hakordia karena sudah bebas dari korupsi.

"Hari antikorupsi dunia juga memberi makna peringatan bahwa kita masih memiliki masalah korupsi karena tidak semua negara melaksanakan peringatan hari antikorupsi terutama negara-negara yang memang tidak lagi menempatkan korupsi sebagai masalah serius, karena memang tidak ada lagi korupsi," ucap Firli kepada wartawan, Senin (9/12/2019).

Dia berharap Indonesia suatu saat bisa mengikuti negara-negara yang bersih tersebut. Firli ingin Indonesia tak lagi memperingati Hakordia karena sudah terbebas dari korupsi.

"Saya berharap suatu saat, kita tidak lagi melaksanakan peringatan hari korupsi sedunia karena negara sudah bersih dari korupsi dan kita sudah bebas dari korupsi," ucapnya.

Firli meminta semua pihak mengambil peran dalam memberantas korupsi. Dia menyebut banyak hal yang bisa dilakukan oleh setiap anak bangsa dalam memberantas korupsi sebagaimana diatur dalam UU 19/2019 tentang KPK.

Dia kemudian bicara tentang peranan KPK sebagai garda terdepan memberantas korupsi. Menurutnya, KPK berperan melakukan pencegahan hingga penindakan bagi para pelaku korupsi.

"Tugas-tugas tersebut tidak akan efektif tanpa bekerja sama, bersinergi dengan seluruh instansi, elemen bangsa, pimpinan lembaga baik pemerintah swasta kalangan dunia usaha, para tokoh-tokoh agama, adat, pemuda, masyarakat, pendidikan, budayawan. Semua harus bersatu melakukan upaya pencegahan untuk tidak ada lagi korupsi," tutur Firli.

Jika korupsi tak lagi ada, kata Firli, program pembangunan nasional bisa terlaksana dengan baik. Akhirnya, cita-cita nasional Indonesia juga bisa terwujud.

"Saya pesan bahwa semua ini bisa kita capai dengan syarat situasi politik keamanan dalam keadaan aman, nyaman dan kondusif, tidak ada gonjang-ganjjng dan kegaduhan politik karena negara kita negara yang besar. Jika diibaratkan kita menumpang kapal besar (NKRI), maka seluruh penumpang tidak boleh gaduh, sehingga kita siap dan selamat menghadapi ombak, badai dan gelombang dan kita semua selamat sampai tujuan," ucap Jenderal Polisi bintang tiga ini.

Firli menyebut situasi yang aman dan kondusif akan memberi jaminan iklim usaha. Dengan demikian, dia mengatakan lapangan pekerjaan bakal terus tumbuh.

"Situasi yang aman nyaman dan kondusif akan memberi jaminan iklim usaha, lapangan pekerjaan dan pertumbuhan ekonomi terus meningkat dalam rangka menyongsong 100 tahun Indonesia masuk dalam 5 kekuatan ekonomi dunia," pungkas Firli.RED
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Published by : DutaBangsaNews.Com
Copyright © 2006. - All Rights Reserved
Media Online :
www.dutabangsanews.com